Promo
Jadi Partner Traveloka
Simpan
Pesanan Saya
IDR
Pay
Log In
Daftar
0
Review Imperfect: Cinta, Karier, dan... Udahan Yuk Body Shaming-nya?

Sebuah ulasan film dari  Stephany “Teppy” Josephine

Tahun 2020 udah di depan mata dan sampai detik ini, selama 32 tahun gue hidup, gue masih nggak tau gimana cara paling ampuh untuk menangani insecurity gue. Kayaknya makin lama hidup, zaman justru makin kejam. Dulu komen-komen negatif soal badan tuh datengnya masih dari lingkungan terdekat, sekarang orang yang nggak kenal kita sama sekali aja bisa seenak jidat ninggalin komen yang nyerang fisik.

Belum lagi kalo gue lagi menghabiskan malem-malem fana liat-liat Instagram orang-orang cantik. Orang-orang yang badannya lebih langsing, pake baju apa aja nggak ada glemberan lemak berlipet atau sok-sok tahan napas waktu foto, atau yang mukanya mulus dan rambutnya selalu jatuh sempurna. Ya... walaupun mungkin nyatoknya sabar banget. 

Lelah lah hidup di zaman yang segala sesuatu (seolah semakin) dituntut untuk sempurna ini. Kalo nggak pinter-pinter ngatur pikiran di kepala, bisa abis rasa percaya diri kemakan komentar nyelekit orang kalo kita jelek, dan makin down begitu liat orang-orang cakep. Kalo diturutin dan didengerin terus, lama-lama kita bisa percaya beneran bahwa nilai kita tuh “segitu aja.”

Sebagai perempuan yang sering banget ketimpa masalah di atas, film kelima Ernest yang diangkat dari buku istrinya (Meira Anastasia) ini membuat gue ngerasa kayak “dipeluk” setelah nonton. Kayak lagi dipuk-puk gitu.

“Udah, udah, nggak papa kok kalo lo nggak sempurna-sempurna amat. Nggak papa banget bentukan lo beda dari standar cantik orang kebanyakan. Emang mau nggak bisa makan martabak sama nasi padang seumur hidup cuma supaya orang muji perut lo rata?”
-  

Kalimat terakhir itu tambahan dari gue setiap tengah malem gue liat-liat Instagram Kendall Jenner yang bodinya kayak nggak dibolehin mekar sama Allah, tapi gue kagumi (campur dengki) sambil ngganyem KFC. Salah sih bukanya 24 jam. #YHA.

Nah, adegan semacam ini lah yang bisa kita temukan di Imperfect, yang mana bikin gue cukup bisa relate sama Rara, karakter utama di film ini yang jadi bulan-bulanan emaknya, temen-temen emaknya, dan orang-orang di kantornya yang kayak Mean Girls. 

same energy

Di luar itu sebenernya dia punya support system yang kuat sih, yaitu Dika, pacarnya yang manis dan humoris. Sayaaang banget sama Rara. Agak utopis memang, tapi bukan tidak mungkin! 

Saking sayangnya helm kotor dicium pun nggak masalah. Bae-bae bibir tiba-tiba mekar, Mz.

Ada juga Fey, sahabat Rara yang bad ass abis. Dia cuek banget dan gayanya keren pun. Sumpah, gue pengen bisa jadi kayak Fey. Kecuekannya dia itu bikin dia jadi keren dan tak tersentuh pahitnya komentar orang.

Rara ini adalah anak pertama yang fitur fisiknya mirip bokapnya. Rambut ikal, kulit sawo matang, dan badannya berisi. Adiknya yang selalu dipuja-puja ibunya, Lulu, fisiknya ngikut nyokap. Tinggi, langsing, putih, rambut lurus panjang, cantik blasteran gitu. Emang tipikal cewek cantik yang biasa jadi pujaan di Indonesia pada umumnya. Sepanjang gue hidup juga gitu.

Awalnya gue tuh agak khawatir, jangan sampe karakter Rara terjebak jadi stereotipe cewek Indonesia yang suka dianggep “nomer dua". Orang yang kulitnya coklat/sawo matang, rambut keriting, badan semlohay suka dianggap nggak cantik atau dilirik belakangan.

Padahal banyak banget juga cewek-cewek seperti ini yang cantik banget, keren, dan menarik. Itu baru luarnya, belum lagi kalo ngomongin isi kepala. Apa pun bentuk fisiknya, yakin gue mah banyak cewek-cewek yang otak dan attitudenya cemerlang.

Untungnya ketakutan gue tidak terjadi, karena gue yakin mana mungkin Ernest dan Meira mau membiarkan karya mereka jadi karya yang “cetek.” Walaupun iya, cerita disajikan dengan sangat gamblang. Semua memang disodorin depan muka, 

“Nih, jangan gini ya jadi orang.” 

“Eh udah nggak papa. Nggak perlu kecil hati kalo digituin netizen,” dan lain-lain.

Nggak perlu ada pemaknaan khusus, semua pesan disampaikan dengan gamblang. Mungkin sebagian orang yang suka sama metafora atau pesan alus tipe-tipe “read between the lines” nggak akan dapet itu di sini, tapi ada lebih banyak orang lagi emang perlu “dikasih tau” seliteral itu. Contohnya para netizen yang suka lempar bacot sembunyi tangan di kolom komen Instagram, sementara yang baca sakit atinya seumur hidup.

JANGAN IKUT-IKUTAN BEGITU YA KITA.

All in all, yang udah pernah ngalamin masa-masa diet yang makanannya isinya cuma sayur, buah, air, sama angin,...yang olahraga ampe jompo tapi badan segitu-gitu aja (Marhabban, ya metabolisme 30an),...yang pengen bodi kayak Kendall Jenner tapi masih masak Indomie jam 12 malem,kalian pasti bisa relate sama filmnya.

Nggak ada yang salah sama keinginan untuk jadi lebih baik dan merasa lebih baik dan pede sama diri sendiri. Asal tujuannya nggak buat validasi orang dan dilakukan nggak berlebihan sampe nggak sehat, you do you, baby.

Film Imperfect adalah sajian yang hangat danbikin ngakak. Gue suka banget sama chemistry Dika dan ibunya. Real banget rasanya. Pengen banget si Rara gue kawinin langsung sama Dika supaya Rara tinggal sama ibunya Dika aja. Ibunya Dika asik, kagak recet macem emak kandungnya Rara yang dikit-dikit bahas paha. Enakan juga bahas paha KFC! #tetep.

Bahan show stealer di film ini tuh geng cewe-cewe kosan. Biasanya di film-film Ernest emang ada geng pertemanan yang jadi comic relief. Nah, gue tuh sukaaa banget akhirnya ada geng cewek asik yang geblek banget becandaannya. Chemistry mantep, comedic timing lebih mantep lagi. Juara dunianya tentu saja Neti yang diperankan Kiky Saputri. Man, I wish I have her confidence! Beneran deh, Rara harusnya sahabatan sama Fey PLUS Neti. Gue yakin mereka bertiga bisa mengalahkan dunia dengan kekuatan cakwe!

Oke udah cukup gue ngoceh, nanti kalian lanjut cari tau sendiri, yes? Selamat menonton, ya, teman-teman!

Paling seru emang kalau nonton ramean bareng teman-teman. Asyiknya, kamu bisa dapetin diskon 50% untuk pembelian 6 tiket di Traveloka Xperience. Jadi, tunggu apalagi?

Silakan dicek lebih lanjut ya promo-promonya. Mayan kan buat menghibur diri, daripada insekyur, mendingan bersyukur bisa nonton Impefect. Hemat pula! #ahzeg

DADAAAAH!

Source: IMDB

Tags:
Imperfect
Review Imperfect