amaran

Hotel Mewah di Sepilok, Sandakan

Tentang

Sepilok adalah sebuah tempat yang terletak 26 kilometer jauhnya dari bandar Sandakan, Sabah. Tidak seperti Sandakan, Sepilok agak jauh, terpencil dan kurang maju. Walau bagaimanapun, di sini juga adalah tempat di mana terletaknya daya tarikan terbaik Sepilok – iaitu pusat perlindungan dan pemuliharaan orangutan yang terletak di Hutan Simpan Kabili-Sepilok. Sementara itu, suhu di sini adalah konsisten dan berterusan sepanjang tahun, dari serendah 24 hingga setinggi 31 darjah Celcius dengan taburan hujan yang tidak kurang banyaknya.

Bagaimana untuk ke Destinasi

Menggunakan Kapal Terbang

Terdapat penerbangan ke Sandakan dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA) dan Lapangan Terbang Kota Kinabalu yang disediakan oleh Malaysia Airlines dan Air Asia. Apabila tiba di lapangan terbang, pengunjung boleh mengambil pengangkutan awam seperti teksi atau bas, menyewa kereta atau meminta perkhidmatan pemindahan dari lapangan terbang daripada tempat penginapan mereka.

Menggunakan Kereta

Mereka yang memandu dari Sandakan boleh memandu melalui Jalan Lintas Utara dan Jalan Ranau - Sandakan / Jalan Sapi Nangoh / Laluan 22 untuk akses segera ke Sepilok. Perjalanan itu boleh mengambil masa sehingga 30 minit bergantung kepada keadaan lalu lintas.

Tarikan Pelancongan

Sepilok Orangutan Reservation Centre

Sepilok Orangutan Reservation Centre adalah tarikan pelancongan utama di Sepilok. Terletak di pinggir Hutan Simpan Kabili-Sepilok, ia telah dibuka sejak tahun 1964 untuk menampung orang utan yang menjadi yatim piatu akibat habitat mereka yang musnah kerana campur tangan dan kerja-kerja pembangunan manusia seperti penebangan hutan dan pembalakan haram. Di sini, mereka diberi makan dan diajar supaya dapat hidup sendiri dengan mencampurkan mereka dengan orang utan lain yang lebih tua. Antara kemahiran penting yang akan diajar kepada orang utan yatim yang lebih muda ialah kemahiran memanjat dan memburu. Menariknya tentang kemahiran memburu; untuk membangunkan kemahiran tersebut, para renjer hutan akan mengaturkan makanan tambahan yang membosankan supaya dapat mencetuskan orang utan untuk mencari makanan mereka sendiri. Pusat ini seluas kira-kira 43 kilometer persegi, dengan kira-kira 60 hingga 80 orang orangutan tinggal di sini pada satu-satu masa. Apa yang menjadikan tempat ini istimewa ialah ia memberikan rawatan perubatan kepada orang utan serta spesies hidupan liar lain seperti beruang matahari, gibbons, badak dan gajah Sumatera. Walaupun ia juga dimaksudkan sebagai pusat pendidikan untuk orang ramai untuk mempelajari lebih lanjut tentang orang utan, Jabatan Hidupan Liar yang mengawasi pusat ini sememangnya tegas dalam mengutamakan proses pemulihan orang utan di sini. Sebagai contoh, pelawat hanya dibenarkan masuk ke kawasan berjalan kaki dan tidak dibenarkan untuk memberi makan atau mengendalikan orang utan ini. Ia terbuka setiap hari kepada orang ramai dari pukul 8.45 pagi hingga 4 petang, dengan penginapan yang terletak berdekatan supaya pengunjung boleh memilih untuk membuat lawatan lain pada hari berikutnya.

Borneo Sun Bear Conservation Centre

Tarikan terbaru di sini, Borneo Sun Bear Conservation Centre menyaksikan hari-hari awalnya dari tahun 2008 apabila Jabatan Hidupan Liar mula menerima beruang yatim piatu dan memupuk mereka agar mereka dapat hidup sendiri. Dibuka kepada orang ramai pada tahun 2014, ia ditempatkan di sebelah pusat pemulihan orangutan, yang terletak di dalam kompleks orangutan itu sendiri. Sama seperti tempat perlindungan orangutan yang lebih besar, beruang matahari di sini dijaga dan dipulihkan sehingga mereka dapat mempelajari kemahiran penting untuk bertahan dan mampu hidup di dalam hutan.

Danum Valley Conservation Area

Danum Valley Conservation Area merupakan tempat ekopelancongan yang baik yang seharusnya dilawati apabila tiba di Lahad Datu. Terletak 82 kilometer jauhnya dari bandar Lahad Datu, tapak ini memegang status yang unik yang mana sebelum ia diberikan status sebagai kawasan pemuliharaan, penempatan manusia hampir tidak wujud di sini. Oleh itu, kawasan ini bebas dari pemburuan, pembalakan dan gangguan manusia yang lain, dalam erti kata lain, bentuknya dipelihara dari pembangunan selama bertahun-tahun. Diuruskan oleh Yayasan Sabah, kawasan ini adalah 438 kilometer persegi besarnya, yang mana ianya tidaklah begitu besar seperti Tabin Wildlife Reserve, namun terdapat banyak hidupan yang dapat dilihat di sini. Terdapat lebih banyak lagi kepelbagaian di sini dalam konteks flora dan fauna tropika, termasuk spesies unik seperti badak Sumatra Timur, orangutan Borneo, gibbons, rama-rama, rusa, harimau bintang bertompok dan lebih 270 spesies burung.

evtbvsrwfq